Senin, November 30, 2009

Cerita Kiriman : Manajemen Mantan Pacar

Banyak hal yang saya pelajari ketika dulu pacaran dengan pria yang sekarang menjadi suami saya. Salah satu diantaranya adalah tentang manajemen obsesi terhadap mantan-mantan pacarnya.

Sekarang sih saya sudah berhasil melewati fase sulit itu, dan sudah berada dalam fase "bisa menertawakan" kebodohan yang saya lakukan dulu waktu pacaran. Tapi kalau disuruh memilih kembali, sebagaimana saya ingin bagi kepada sesama wanita, terutama yang masih lajang dan terutama sekali yang belum punya pacar, saya akan lebih memilih untuk tidak tahu sama sekali tentang:

1. Siapa saja nama mantan-mantannya
2. Seperti apa penampakkan mantan-mantannya
3. Apa saja yang mereka lakukan dulu

Saya berpikir mungkin secara tidak sadar kebanyakan wanita adalah makhluk yang gemar berkompetisi untuk selalu jadi yang nomor satu di hati pasangan, namun sekaligus mudah merasa tidak aman. Nah, karena pengen selalu jadi yang nomor satu itulah maka kadang wanita suka penasaran "Seperti apa sih orang yang pernah jadi ratu di hati pasangan kita?". Beranjak dari situ, pertanyaannya biasanya jadi lebih kreatif: "Dulu putusnya kenapa ya?" atau "Masih cinta nggak ya sama dia", dan lain sebagainya.

Selesai?

Tergantung orangnya. Repotnya kalau si wanita punya sifat bawaan seperti saya: Ahli sejarah sejati yang bisa mengingat detil setiap peristiwa, detil setiap perkataan, detil waktu kejadian, dan kemudian saya cari hubungan sebab dan akibatnya secara logis. Hehe, mungkin kalau saya benar-benar jadi ahli sejarah, karir saya bisa melejit. Sayangnya, saya mempergunakan bakat saya itu untuk sesuatu yang salah: saya menjadi terobsesi sekali sama salah satu mantan pacar suami saya dulu, setelah suami saya (dulu pacar) cerita detil tentang mantannya.

Saya sendiri nggak tahu kenapa awalnya saya bertanya duluan tentang mantan pacarnya. Mungkin sekali karena saya cemburu dan saya merasa nggak aman.

Nggak aman kenapa? karena pasangan saya termasuk kategori pria yang baik hati yang selalu ramah kepada setiap orang, termasuk kepada mantan-mantan pacarnya yang pada saat itu masih sering telepon-telepon suami saya. Setelah suami saya jawab dengan jujur dan detil tentang mantannya dan apa saja yang mereka lakukan dulu, bukannya saya menghargai kejujurannya dengan mengakhiri saja topik tentang mantan, eh malah saya kelimpungan nggak bisa terima dosa-dosa masa lalu mereka. Waktu itu saya bener-bener nggak siap mendengar cerita masa lalu yang seburuk itu. Saya nggak menyangka perbuatan mereka dulu hina sekali.

Antara cinta banget sama suami (waktu itu masih pacar) dan benci setelah mendengar cerita itu, saya jadi suka kepikiran sendiri. Endingnya, karena saya terlalu mencintai suami saya, jadinya saya malah benci banget sama mantannya. No mater what, pokoknya benci!

Setelah itu saya melewati hari-hari nggak menyenangkan karena selalu curiga sama suami (waktu itu masih pacar), termasuk jadi suka cek-cek HP nya yang ujungnya malah membuat dia makin nggak nyaman ada di dekat saya karena bawaannya saya pengen marah-marah melulu. Akhirnya? Mantannya yang emang masih ngebet BUANGET sama suami jadi sempet deket lagi!! Duuuhhh, mau mati nggak sih looo... Makin jauh aja saya dan pasangan secara emosional walaupun berstatus pacar.

Tapi mungkin karena kami memang berjodoh, akhirnya saya dan suami (waktu itu masih pacar) jadi menikah. Sebelum menikah kami sepakat untuk benar-benar tutup buku masa lalu kami. Dan feeling saya sih mengatakan kalau suami saya benar-benar jujur dan tulus mencintai saya.

Meskipun Alhamdulillah berakhir bahagia, tapi untuk melupakan masa lalu suami, saya butuh 2-3 tahun lamanya setelah menikah. Apalagi kalau mau berintim-intim sama suami, jadi kepikiran mereka berdua. Nggak banget kan ya? Tapi saya belajar, kalau saya percaya diri, maksudnya percaya kalau suami benar-benar cinta sama saya seorang, maka sikap saya kepada suami akan lebih hangat. Dan itu terbukti! Itu membuat suami makin betah di rumah, makin perhatian sama saya. Akhirnya memperkuat cinta kami.

Skemanya begini:

Kita pede bahwa pasangan cuma cinta ke kita seorang ---> bawaannya jadi nggak curigaan ke pasangan dan nggak pengen ngecek-ngecek HP atau FB atau e-mail ---> sikap kita jadi lebih hangat ke pasangan ---> Pasangan merasa nyaman sama kita

Makanya, untuk para wanita, terutama yang masih lajang, saya sih menyarankan dua hal:

1. Nggak perlu tahu deh masa lalu pasangan. BIG SWEAR: Nggak perlu!
2. Satu lagi, please repeat after me: PEDE aja lagi!!

Sekarang kalo inget dulu saya pernah stres setengah mati gara-gara cerita masa lalu itu, saya suka geli sendiri, kenapa saya dulu begitu nggak percaya diri sampai-sampai butuh cerita detil tentang suamu dan mantannya. Hiihihi.

Kiriman : seseorang yang pengen identitasnya disamarkan.


Sumber gambar : gettyimages.com

22 komentar:

pashatama mengatakan...

setahun belakangan ini saya berhenti mengecek atau sekedar lihat2 hp punya suami saya. dan saya merasa hidup saya lebih normal setelahnya. hahaha. apa sih....

iya, intinya biar kata suami istri, ada area privat yang lebih baik tidak dilangkahi, termasuk password emai, juga handphone dan dompet. tentunya juga bagian history atau sejarah yang sudah dilalui bersama masing2 pasangan sebelumnya.

Desi Eria R. mengatakan...

Wanita itu emang terlahir punya jiwa detektif yaa. Termasuk tanya2 mantan, sampe bahkan nyari si mantan seperti apa ya karena rasa penasaran dan jiwa detektifnya menurut aku. Aku juga suka tanya2 cerita masa lalu pacar dan mantannya, dan emang kadang bikin kesel, terutama kalo tau dulu pacar tuh care dan romantis banget sama mantannya. Ngerasa kesaingin. Tapi aku sih ga berusaha sampe nekat liat2 HP, ngecek imel, FB sih, itu ga enak buat berdua.

Aku setuju, kalo kita emang harus PEDE sama diri sendiri. Kalo udah gini, ga bakal deh ngerasa kalo mantan pacar pasangan kita ada.

rieka sartika mengatakan...

ya ampun, saya bgt mah mbak kalau kayak gini..tapi masih pacar segh...kadang2 "panas" juga sama mantan2x...gimana yah? serba salah :(
gak cek2 penasaran tp kalau di cek malah sebel..huehehehe..

Pinkwin mengatakan...

Bedanya dengan diriku mungkin adalah bukan berada diposisi mbak, malah diposisi mantannya. Si istri selalu curiga dengan hubungan suaminya dengan aku sebagai mantannya. Padahal beda kota dan aku gak pernah ketemu lagi dengan mantanku. Tapi karena tidak pandai memanage hubungan seperti yang mbak lakukan (waktu masih pacaran). Alhasil, selalu terjadi pertengkaran bahkan tiap bertengkar si istri selalu selalu nyebut-nyebut namaku. Lha, salahnya mereka pacarannya cuma 3bulan, sedang aku 6tahun dengan mantanku. Pantes aja suaminya belom lupa sama aku, begitupun diriku.. Hahahaha...

Kutunggu duda mu sayang...! (^_^)

si Rusa Bawean mengatakan...

ini ruangnya para cewek2 ya???
:D

moody mood's me mengatakan...

benerr bangett!! PEDE aja lagi!! toh kita ini pacarnya ato istrinya.. mereka itu siapa? orang2 yg TIDAK TERPILIH.. HAHAHAHAA!!!

Ade mengatakan...

Been there dan masih berusaha sekuat tenaga *halah* buat menghilangkan rasa itu..

Anonim mengatakan...

hmm memang kita harus pede. prinsip saya : kalo kita cemburu berarti kita gak lebih baik dari cw itu..

baru saja mengalami, pacar terlibat cinlok pas lagi diklat. marahh, kesal, mudah2an ga cemburu.. karna tu cw juga uda punya pacar (cw brengsek!hahhaha) dan umurnya juga 3 tahun lebih tua..

memang untuk bersikap biasa aja itu susahh banget. saya seminggu kemaren pernah jadi lebay nyindir2 gt satu hari aja dan pernah jadi detektif liat fb (blom jd temen pdhl) dan liat emailnya(tebak2 psw, hhaha).

Tapi lagi2 kita sebagai wanita mesti dewasa dan berjiwa besar. Jadi bisa menyikapi dengan baik masalah hati seperti itu..

Agege mengatakan...

kalo masih sering mempertanyakan dan mengungkit masa lalu berarti = jalan di tempat, yg perlu dilakukan adalah mendayung bahtera sekuat tenaga dan tetap fokus pada tujuan yaitu membina rumah tangga yang bahagia...

Anonim mengatakan...

ihh..ini jg gw banget, masih sampe sekarang walopun udah berumahtangga 5 tahun..parah ya..habis memang susah..pernah ada pengkhianatan di antara kami, dan sekarang kami berdua gak punya kepercayaan..

cape sih sebenarnya..i wish i could stop it..dan gw rasa memang gw kurang pede jg ma diri gw..*sigh....*

cherieladies mengatakan...

wah, sama mbak, been there & done that too...
efeknya saya pernah ngerasa bitchy banget, tapi kelakuan mantannya pacar jg gitu sih...waktu dikejar2 si pacar mereka sok jual mahal, pas sayanya jadian, eh satu-satu dateng ngaku ke saya, "Sebenernya aku cinta dia." (maksudnyaaa???)

Udah aja saya 'habisin' satu orang, yg satu lg ampe skrg blm nyelesain unfinished businessnya tuh,hehehe...

ternyata bener juga kata Sherry Agov : kepercayaan diri adalah senjata paling ampuh perempuan untuk membuat pria tetap tinggal di sisinya :)

Fransiska Ivanna mengatakan...

"Nggak perlu tahu deh masa lalu pasangan. BIG SWEAR: Nggak perlu!"

lagi mikir buat nanya soal mantan2nya ke pacar. udah pernah sih coba nanya sekali, tapi dijawab,"nanti aja ya ceritanya.."
sebenarnya saya ngerti, dia nggak suka cerita2 masa lalu..
tapi penasaran juga..;p
biasalahh wanita..
setelah baca ini, jadi mikir2 juga, apa perlu saya tanya lagi yah??
really curious but didnt think that i could accept him as the way he is, if i know the truth..
anyway, suka banget artikel ini, really helpful..=)

pOe mengatakan...

ihiks...mbak, aku banget nih.

en sekarang lagi bingung gara2 masalah ini juga. waktu buka2 email dia, sempat ngeliat record chat dia sama mantannya itu. mantannya udah mau merit, dan cowokku bilang bahwa kemungkinan nggak bisa dateng. katanya takut nggak kuat naek ke pelaminan en salaman ama mantannya itu en ibunya.

dueeeeng...aku langsung sakit ati deh. kan kesannya dia masih ada hati sama mantannya itu, sampe takut nggak kuat salaman. padahal dia pernah bilang bahwa dia udah nggak ada hati ama mantannya. jadi berasa dibohongin. huhuhu...

sebenernya sudah tahu sih, bahwa nggak usah mikir yang aneh2, harus pede, dll dll. tapi biasanya hanya bertahan sebulanan deh pikiran begitu. habis gitu parno nya dateng lagi meski nggak diundang. jadi bingung...

apa semua cewek juga begini ya?? hiks.... T___T

Jck surya mengatakan...

Sekarang saya sedang single dan gebetan saya untungnya belom pernah pacaran.. XD

Doakan semoga saya dapat pacaran dengan dia yah..
Dan memang mengetahui eks pacar selalu membuat saya sakit hati

mindbook mengatakan...

Hmmm, GUE BANGET ....!!!

Well, sebagian perempuan mungkin punya sifat "ahli sejarah" seperti itu. Karena tak dipungkiri sebagian besar perempuan lebih memakai perasaan (yg sayangnya cenderung sensitif) daripada logika.

Termasuk gw.
Selama hampir 2 tahun gw membina hubungan dgn pacar gw, dari awal sampai waktu hampir 2 tahun itu, gw kelimpungan sendiri sm "mantan"nya pacar gw.
Bisa ditebak, gw menjadi tukang interogasi bahkan detektif selama masa2 itu. Malu2in banget!
Akibatnya adalah kami sering berantem hanya gara2 hal2 kecil, bahkan gw gak bisa mendengar satu kata apapun yg berhubungan dgn mantannya itu.
Yang lebih parah, gw jadi sering merusak suasana tiba2. Cape deh.

Dan teman2 bisa menebak seperti apa hubungan kami. GA HARMONIS.

Gw sayang banget sm pasangan gw.
Tapi tiba2 gw sadar satu hal. Mengutip pepatah lama ; Jika kau ingin mengalahkan musuh, maka dekati ia dan kenali kelemahannya.
And u know what, I did it !

Perlahan2 gw mulai mendekati mantan-nya pacar gw itu. Gw berusaha bersikap baik, bahkan membina hubungan pertemanan dengan dia. Awalnya gw punya niat lain, tapi lama kelamaan gw semakin menikmati hubungan pertemanan gw dengan dia.
Alhasil, gw benar2 menjadi temannya! Dan itu berlanjut hingga skg.

Tetapi yg lebih mengharukan lg, mantan-nya cowok gw itu yg skg udah jd temen gw, bilang begini, "ferdy beruntung bgt dapet cewek kayak lo, lo baik banget..."
Dan hal yg sama dia bilang jg ke cowok gw.

Selanjutnya, sikap dia udah ga "lebay" lg ke cowok gw, gw dapet temen baru, cowok gw semakin sayang sama gw, hubungan gw semakin harmonis, gw semakin dewasa, and that's it. HAPPY ENDING for all of us.

Well, buat teman2 yg punya masalah dgn sifat cemburuan sm mantan-nya pasangan lo, ini adalah salah satu cara yg tepat menurut gw. dan sudah terbukti berhasil !
Silahkan mencoba :-)

baskoro mengatakan...

nice article ... nice advice also ...

Lavender Blues mengatakan...

'hmm..

Sejak menikah, saya tidak pernah buka2 email atau hp atau dompet..

Bukannya apa2.. karena memang gak terpikir saja.. malah terkadang suami yang suka pinjam gadget2 saya.. dan kami fine2 aja tuw.. kalau ada beberapa sms aneh yang masuk..cukup ditanya..

Toh, ga pernah ada yang ditutup2in.. jadi.. kenapa takut..

Selain itu, kami berdua sangat2 menghargai privacy.. Aneh rasanya kalo sudah menikah, punya 2 balita, masih curigaan aja. hehehe

eKa eLiKa LaYLa mengatakan...

Hahaha ...
Cerita mbak ini persis sama dengan saya dulu ...
Well, pada akhirnya saya juga menyadari bahwa "tingkah" saya yg dulu itu bodoh skali ..
How can I be so stupid ???

But anyway, i agree ...
Sbg wanita yg sudah punya pasangan, kita harus "percaya diri",
coz jika pasangan sudah memilih kita, itu berarti ada suatu kelebihan lain yg di lihat oleh pasangan kita itu dibanding dgn mantan pacarnya ataupun wanita lain ..
and harus tanamkan itu di otak kita ...
:-)

Anonim mengatakan...

Jadi inget cerita sy sendiri, dicemburuin sama pacarnya mantan sy. Tu cewek bawaan nya curigaan melulu ke sy. padahal udah dijelasin kalo sy sm mantan tu udah ga ada hubungan cinta lagi. tapi tetep aja ngga percaya.

Well, akhirnya sekarang mereka sudah menikah dan punya anak satu. Semoga langgeng dan sy pun terbebas dari yang namanya dimata2i...hehehe...

Lita mengatakan...

hahaha...menghibur sekali artikel nya. ngga pernah jadi cewek yg curigaan dan ngga pernah mengalami dicurigai berlebihan. ada sih terlibat chatting sm temen kntr yg berimbas setiap chatting saya di Hp di check oleh suami, tapi setelah saya bilang kami hanya chat tidak lebih, dia brenti melakukan inspeksi nya.
ada yg pernah bilang:

"a relationship without trust, it's like a car without gas, you can stay inside forever, but it wont go anywhere"

Anonim mengatakan...

Big 'T'rue, be urself..xixi. Wanita sering 'bunuh diri' dgn 'sok peduli' sm masa lalu pasangannya..niatnya cm pengen denger ehh tp ternyata pendengarannya ga cuma di telinga tp akhrnya jg nyampe ke hati-perasaan dan tekanan darah serta intonasi suara meninggi stlh mendgr penjlsn yg udh dksh [pakar bgt gue ya,hahayy]. Be urself! Niscaya kalo kita nunjukin identitas diri kita lahir batin..malaikat jg tahu,siapa yg jd juaranya.

UII Official mengatakan...

Terimakasih Infonya
artikel yang bagus,
sangat bermanfaat..
Perkenalkan saya mahasiswa Fakultas Ekonomi di UII Yogyakarta
:)
twitter : @profiluii :)

Blog Widget by LinkWithin