Sabtu, Agustus 01, 2009

Cerita Kiriman Pembaca : The Chef

Aku menatap cermin. Good, you’re just look like ninja, Dinari! Kataku dalam hati. Baju lengan panjang, kaos tangan kulit punya Guruh-suamiku-dan scarf Armani oleh-oleh papa dari Milan yang kuikat menutupi setengah wajahku. Sorry pap, tapi aku memang gak pernah suka sama motifnya. Well, I guess I’m ready. Kutarik napas dalam-dalam dan kulangkahkan kakiku. Pelan-pelan kunyalakan apinya, dan ketika semakin panas, kurasakan tetes-tetes keringat mulai membanjiri. Oke, rileks Dinari, you can do it! Aku ambil tupperware di atas meja, kutuang isinya, dan langsung meloncat ketika mendengar suara “Sreeeeeeeeeeeng….” dari penggorengan. Nyaring sekali, dan oh percikan minyaknya begitu banyak, sampai-sampai aku tidak berani mendekat. Apalagi kemudian terdengar suara-suara letupan dari ayam yang kugoreng , sangat menakutkan. Makin lama, makin banyak percikannya dan semakin nyaring letupannya. I’m scared, I admit it. Dan Setelah suara percikan dan letupan mereda, aku mulai mendekat, dan langsung kumatikan apinya. Dengan takut-takut aku mulai membalik ayamnya, dan …gosong aja gitu ayamnya, sementara sisi sebaliknya masih mentah. Aku menghela napas, Honey kayanya malam ini kamu akan makan spaghetti bolognaise lagi.

Berawal dari status. Status facebooknya Guruh maksudku. It quite irritated me.

Guruh Satyawardana : Mom, you’re still the best chef, ever!

Apalagi teman-teman kami mulai berkomentar macam-macam, dari testimoni teman-teman Guruh yang memuji kepiawaian nyokapnya Guruh dalam memasak, ungkapan kekangenan sepupunya sama masakan nyokapnya. Dan tidak ketinggalan temen –temenku yang menyindir ketidakbecusanku di dapur. Aku sih cuma berkomentar singkat:

Dinari Andarany : @winda, eka, marina, teguh, lo tau kan gue ratunya tempat tidur, bukan di dapur ;p

Weekend kemarin aku sama Guruh menginap di rumah orangtua Guruh di Cibubur. Dan memang, Bunda Alya, nyokapnya Guruh bener-bener memanjakan lidah kami. Dari semur lidah, iga panggang, gurami asam manis, termasuk sambel goreng hati pete favoritnya Guruh terhidang di meja makan. Belum lagi camilannya, Bunda bikin Kroket, baked potatoes, chicken wings. Haduh pokoknya maknyus gila. Bayangkan aja selama 2 hari penuh 3x makan dalam sehari menunya beda-beda terus. Yang hebatnya lagi, kayanya Bunda tuh gak kelihatan repot meskipun hampir 3 jam sekali masak. Masaknya pun cepet banget, kayanya cuma sreng-sreng-sreng, plung-plung-plung, jadi deh, gak lama gitu masaknya. Kalo aku? Hehehe, aku memang kurang enjoy di dapur, kayanya kok repot, ribet, panas, apalagi kalo soal goreng menggoreng, gak bisa banget. Buktinya ya ayam gosong itu tadi. Sebenarnya bukan sekali dua kali aku mencoba untuk masak, dulu waktu trying to impress Guruh, untuk pertama kalinya aku masuk dapur.

Setelah berkonsultasi sama Nitya, bestfriend of mine, dia menyarankan aku bikin spaghetti bolognaise, gampang bgt masaknya. Cuma tinggal beli spaghetti, daging cincang, bumbu spaghetti botolan, saus tomat, sama keju, aku bahkan gak perlu ngiris-iris bawang,karena rasa bumbu botolannya udah oke banget menurutku. And I did it, Guruh terpesona. Dan akhirnya spaghetti bolognaise selalu jadi menu andalanku kalo lagi pengen manjain Guruh. Soal bosen sih, itu urusan dia, hehehe, yang jelas aku selalu ngeles dengan bilang…”Sayang, aku lagi pingin nostalgia masa pacaran niy, jadi aku bikinin spaghetti bolognaise …” alasan itu udah 3 kali aku pake selama 9 bulan ini kami menikah. Dan malam ini akan jadi keempat kalinya.

“ Waks? Lo mo bikin spaghetti lagi, gak naik kelas banget sih lo, disitu-situ aja, pantes Guruh masih adore banget masakan nyokapnya..” nitya mengejekku saat aku curhat lewat telepon

“ Aaaargh rese banget loo, gue lagi sensi nih, emang segitu pentingnya ya punya istri yang bisa masak? Lagian sepinter-pinternya gue masak tetep aja gak bakalan bisa nyaingin masakannya Bunda, she will always be the best chef ever..” kataku merajuk.

“ Duuh gitu aja ngambek, apa sih yang lo pikirin? Lo tuh beruntung banget punya mertua kaya Bunda Alya, baik banget orangnya, gak pernah marah sama menantu, gak pernah sok ikut campur, gak suka ngomentarin ini itu, jago masak lagi. Emang gue, punya mertua rese…” kata nitya lagi.

“Lhah kok elu jadi curcol sih? Walopun mertua lo rese, laki lo kan gak pernah banding-bandingin elu sama nyokapnya…” ujarku lagi. gini nih penyakit perempuan suka membanding-bandingin,dan justru seneng kalo merasa paling menderita, hahaha.

“hehehe, mumpung lo telpon bo, keceplosan curcol akhirnya..eniwe, selama ini kan elo nyante-nyante aja walopun lo gak suka masak. Guruh juga gak complain kan? Lagian kalo Guruh bikin status FB itu, I think, it doesn’t mean anything, gak berarti dia minta lo masak kaya nyokapnya. Dia cuma bilang, nyokapnya jago masak, that’s it. “

“tapi dua hari weekend kemarin tuh tiap saat dia muji-muji masakan nyokapnya mulu,dan dia lahap banget makannya, kaya orang kalap. Terus waktu dia bikin status fb itu, gue jadi makin teriritasi, apa iya penting banget kalo gue bisa masak?” uangkap ku lagi

“Halah ampun deh FB itu gara-gara status bisa bikin salah paham suami istri. Emang bener tuh kalo diharamin, gue dukung deh! Bok, tiap orang kan punya kelebihan dan hobi, hobi dan kelebihan lo adalah bikin accessories, dan gak semua orang bisa sekretif elo, and you make a lot of money from it.terus elo juga jagonya beberes, apartemen lo selalu rapih. Cuma elo gak hobi masak, itu aja. Gue yakin lo sebenarnya bisa, tapi kalo emang gak enjoy di dapur ngapain maksa. Kalo Guruh keliatannya lahap banget makannya ya wajar lah, kan jarang makan masakan rumahan, lo juga lahap kan makannya. Emang Bunda Alya jagonya…ya kan?” cerosos Nitya panjang lebar

“mungkin…” kataku tidak yakin.

“eh, aku tadi coba bikin ayam goreng asam manis…kayanya gampang, abis cuma ayam digoreng trus ditumis sama sausnya. Tapi bok, gila perjuangan banget goreng ayamnya. Sumpah gue kapok goreng ayam lagi, kaya gunung mau meletus..” lanjutku lagi.

“Hahaha bo, elu kan paling anti penggorengan, kebayang gue lo pasti make masker,malah klo ada helm lo pake helm deh buat ngegoreng” kata Nitya lagi

“hehehe tau aja lo…Nit, laki gue telpon nih, I’ll catch you later oke hun? Thanks a lot ya bok. Apalah gue ini tanpa elo, hehhee, muaaah”

“iyeeee…oke bye say..”

“yes honey..” jawabku begitu menyambar telepon.

“sayang, aku punya order besar buat kamu, Mbak Fibri punya klien yang suka banget mengoleksi kalung dan gelang etnik, pas dia lihat Mbak Fibri pake Kalung buatan kamu, dan nunjukin website kamu, dia langsung jatuh cinta, dan mau pesen banyak sekaligus. Dia minta kamu buat hubungi dia. Kata Mbak Fibri, dia juga punya koneksi ibu-ibu pejabat yang doyan banget sama kalung batu-batuan kaya yang kamu bikin.”

“Aaaaah…yang bener? senangnya…makasih ya hun, bilang makasih banyak juga buat Mbak Fibri…oke berapa nomernya?”

“aku sms in aja deh ya nomernya..udah ya, aku mau miting. Luv u”

“oke, luv u to”

Suddenly aku merasa happy lagi. Yep, I’m a jewelry artist, sebenarnya udah dari smp aku bikin-bikin accessories, kalung gelang, dan yang awalnya cuma untuk dikasih teman-teman, akhirnya jadi bisnis beneran. Tapi begitu sma, aku tergila-gila sama majalah, terutama fashion magazine, aku tertarik untuk melay out majalah, mendesign, dan fotografi. Akhirnya aku putuskan untuk masuk kuliah design grafis. Sempat satu tahun kerja di majalah fashion terkemuka, aku keluar. Karena tersiksa sama tekanannya. Apalagi kalo disuruh mendesign hal-hal yang berurusan sama iklan, bolak balik revisi tuh klien, dikiranya bikin design gampang apa? Apalagi kalo AE (advertising executive) nya iya-iya doang ama kliennya. Pengen gue cekek tuh AE. Anehnya disela-sela stress karena kerjaan itu, aku justru bikin accessories untuk menenangkan diri. Sampai akhirnya Mama dan kak Upi, kakakku menyarankan aku untuk lebih memperdalam hobiku. “Daripada Mama liat kamu ngeluh mulu, sering sakit, Mama juga ikutan stress..mending kamu tekuni aja hobi kamu, mama yakin bisa mendatangkan uang..” Dan sebagai support Mama dan Papa mengirimku ke Perancis untuk kursus perhiasan. Dalam perjalanan ke Perancis itulah, aku berkenalan sama Guruh yang mendapat beasiswa arsitektur di Perancis. Aku cuma setahun di Perancis, sementara Guruh dua tahun. Begitu dia pulang aku langsung dilamar dan enam bulan kemudian kami menikah.

Tit..tit..BB ku bunyi, sms dari Bunda ternyata,

“Dinari sayang, makasih ya satu set perhiasan yang km ksh kemarin bnyk bgt yang muji. Hari ini bunda pke ke Arisan, wah rame deh tmn2 bunda mujinya. Katanya bunda untung bgt punya menantu yg pinter bikin perhiasaan, namanya jg ibu2 paling semangt klo soal perhiasaan. Sebagai barteran nanti bunda suruh pak marno buat anterin cumi saus tiram.”

Aku tersenyum lagi, aaah kayanya gak penting aku bisa masak apa engga… as long as I can make my family happy with who I am…

Sumber gambar : Sxc.hu

Pengirim : Nina. S Subagyo

5 komentar:

desty mengatakan...

hwaaa...gue banget.
jadi ingat quotenya JJ yang bilang cara gampang untuk stres adalah membandingkan diri dengan orang lain.

just be yourself

Ade mengatakan...

waa.. emang punya mertua jago masak bikin jiper hehehe..

ceritaeka mengatakan...

Yup !
Setiap orang emmpunyai kelebihan masing2 ;)

Anonim mengatakan...

terharu deh bacanya ... terus berkarya ya jeung ...
Btw, masaknya jangan yang goreng-gorengan, yang rebus-rebusan aja, lebih sehat pula ... hehee ..

Denta Felli Ananda mengatakan...

hahahaha...
urusan dapur memang kadang bikin jiper ! Jangan menyerah... yang penting : masak dari hati :P

Blog Widget by LinkWithin