Minggu, September 27, 2009

Si Menikah : Pertemuan Sore Itu



Salah satu faktor menyenangkan dari adanya facebook tentu karena dia menjadi sarana kita untuk ketemu sama temen-temen lama. Dengan umur saya yang sekarang dan kesibukan saya yang bejibun, saya sebenernya udah ga minat mencari teman baru lagi. Makanya saya membuat akun di facebook tidak untuk ketemu orang-orang baru, tapi dengan hasrat 'keep in touch' dengan teman-teman lama, apalagi yang udah lama pada ga ketemu.

Teman-teman lama tentunya termasuk juga teman dari SMA. Ada yang memang dari SMA suka kongkow bareng, ada juga yang waktu SMA cuma kenal selewat-selewat. Serunya, anak-anak se-gang waktu SMA, semua ada di facebook! Pendek kata akhirnya kita janjian untuk ketemuan. Sebetulnya sih ga lama-lama amat kok terpisahnya. Yah, baru.. hmm 12 tahun. Oh ya ampun, menyesal bahas ini, jadi berasa tua, hehe. Maksudnya, nggak selama itu kita absen ketemuan kok. Pas ada yang nikah, kita kumpul, pas ada yang melahirkan, kita kumpul juga. lumayanlah.

Minggu kemaren akhirnya jadi kita ketemuan, sesuai janjian, saya bawa Freiya juga. Soalnya semua janji bawa anak-anaknya masing-masing. Bahkan ada beberapa yang saya belum pernah ketemu. Maklum, saya kan udah bilang saya sibuk berat, jadi sering juga bolos menengok teman yang melahirkan.

Dan mau janjian ketemuan aja susahnya ampun deh. Ga bisa sabtu malem (sesuai usul saya) karena anaknya Susan nggak bisa tidur lewat dari jam 9 malem. Ga bisa minggu siang karena anaknya Grace sekolah minggu sampe jam 1 siang (dan membuat saya bertanya, mulainya jam beraapa sih?). Akhirnya kita sepakat untuk ketemuan jam 4 sore. Jam nanggung buat saya keluar rumah sebenernya, ganggu tidur siang di hari minggu kan.

Menentukan tempat ketemuan ternyata lebih repot lagi. Semua sih sepakat untuk ketemuan di tempat makan (masa iya ketemuan ga makan). Lalu Nadya usul ketemu di Kartika Sari Dago dengan dalih ada tempat main buat anak. Anak gua bisa main sama baby sitternya selama kita kongkow, katanya. Libie minta ketemu di mall supaya suaminya bisa jalan-jalan sambil nunggu kita kongkow. Saya? Saya memilih untuk menutup mulut dan menerima saaran apapun yang mereka tentukan, daripada bikin keruh.

Akhirnya kita ketemuan di Cihampelas Walk, jam 4 sore. Nggak pake terlambat. Oke deh. Situ sih pake baby sitter, selama dandan, anak bisa diasuh baby sitter. Nah sini? Repot yaw.

Saya tiba jam 4 lebih 15. hampir semua dari mereka udah dateng. Iya lengkap dengan anak masing-masing. Ada yang bawa baby sitter, ada juga yang bawa mertua untuk ngasuh anaknya. Saya datang bertiga dengan suami. Cipika cipiki, basa basi bentar, saya pun mulai ikut dalam obrolan mereka. Sambil penasaran kenapa seorang teman bernama Patricia nggak ikutan dateng padahal dulu dia termasuk yang paling rajin kalo ngumpul-ngumpul begini. “Ditelepon ga jawab”, kata Susan. “Sama tuh, Nesta juga absen, katanya nggak bisa ninggalin rumah”, kata Libie.

Freiya cukup banyak mendulang pujian sore itu. Matanya belo, rambutnya keriting dan yang penting, dia ga dusun. Eh tau dusun ga sih? Ga malu-malu ketemu orang baru, maksudnya. Semua yang ajak salam, dia salam balik sambil senyum. Lah, mamanya public relation :) Suami saya nampak mengerti keinginan saya untuk kongkow, “Freiya sama Papa yuk”, katanya sambil menggandeng si anak keriting itu. Pemandangan ini cukup menyita perhatian Nadya, “hebat suami lu”, katanya. Suami gua mana mau ngasuh anak. Hmm, ya. saya dan suami memang selalu bagi-bagi tugas begini. Untungnya dia ngga gengsi-gengsi kalo harus ngasuh anak, bahkan sampe ganti pampers segala waktu Freiya masih bayi.

“Freiya dikasih minum susu apa Joy?”
“Waktu baru lahir sih susu Babylon, sekarang Sucow” jawab saya sambil memberikan beberapa alasan. Dan berusaha ramah, saya tanya balik mereka, “lu pake susu apa?” . Dan dalam 15 menit ke depan, kongkow sore itu dipenuhi berbagai macam merek susu, mencakup kadar gula, kandungan protein, dan lain-lain. Saya mendengarkan sambil sesekali menguap. Tadi malem abis marathon “Desperate Housewives”.

Pembicaraan bergeser ke arah makanan. “Anak lu dikasih makan apa ?” Begitu deh temanya. anaknya Susan setiap hari dibuatin soup. Ada soup makaroni, soup ayam, cream soup, soup brokoli. dan soup-soup lainnya. Tanpa MSG, katanya. Makanya harus masak sendiri, nggak bisa beli. Yaelah repot ya. Anaknya Libie, maunya cuma buatan omanya katanya. Kasihan si oma, harus masak setiap hari.

Tapi yang paling susah sih urusan camilan, kata Susan.
“Maunya anak-anak kan ga konsumsi gula banyak-banyak, apalagi coklat”
“Iya, makanya buat camilan di rumah, aku selalu sedia rumput laut”, kata Libie
glek. Saya tersedak. Nyamil rumput laut? anak umur dua taun gitu? ih.
“Kalo Freiya sih paling suka tempe, digoreng ala mendoan gitu”, sahut saya
“Digoreng? aduh pake minyak dong?”, Susan membelalak.
menurut lo San ?

Ehem. kalo diterusin, bisa panjang tuh ceritanya. Pendeknya, mereka berusaha memberikan makanan terbaik buat anaknya. Yah, saya juga sih. Tapi someday Freiya kan bakal sekolah, bakal pergi sama temen-temennya. Masa iya mau bawa bekel rumput laut ?

Kongkow hari itu berlangsung kira-kira 2 jam. pembicaraan selanjutnya mengenai jam tidur, lokasi tidur, jam mandi, jam bangun tidur, sekolah dll. Ya, semuanya soal si kecil. Saya berusaha menahan kantuk sambil ga kuat, beberapa kali ya nguap juga. Sekarang saya mengerti kenapa Patricia yang belum punya baby dan Nesta yang belum nikah nggak mau dateng. Saya yang sama-sama ibu rumah tangga aja merasa salah kerumunan !

Girls, bisa ngga laen kali kita ngumpul seperti dulu? Ngobrolin yang asyik-asyik gitu deh, butik baru, cowok keren, atau gosip sekalian?

gambarnya 'minjem dari smilesideya.blogspot.com

3 komentar:

Haritma mengatakan...

lebih parah lagi kalo kita jomblo, trus ikutan reunian tmn2 yang udah pada turun mesin smua.
hhhh mana eke ketehe tanda tanda tumbuh gigi kyak apa, ato kalo kebanyakan manan ayam anak jadi berlebihan berat badan.. ato siapa yang seharusnya ganti popok pagi-pagi-sang suami atw istri ????

gggrrrrrhhhhhh
nyesel nyesel nyesel
nanti nanti kalo ada reunian lagi, mesti di pastiin dulu tema pembicaraan nya apa

nyonyakecil mengatakan...

hahaha setujuh banged.. enak ya kalo dah pada punya buntut tapi bisa sesekali ninggalin topik soal 'si buntut'

klo saya sih kebalikan, saya yang dah merit duluan n lagi mo punya anak, jadi klo ngumpul sama jombloers suka merasa jadi alien (yg laennya asik narsis2an poto2 pake HP, saya pelan2 menyingkir. apa bagusnya cewe hamil 8 bulan difoto bareng 5 cewe hot single dengan pose ala Bazaar socialite?)

maya sitorus mengatakan...

kalo udah ketemuan emang yang dibahas yang gituan,,anak anak dan anak, nasib gue sama dengan Nesta,,kadang emang jadi ga nyaman kalo harus gabung diclub ibu2 itu

ntar lama lama gue deh yang jadi bulan bulanan mereka, cepet meritlah, jangan pilih2lah,,,dsb

Blog Widget by LinkWithin