Rabu, Maret 04, 2009

Lupa Nama.

Bloon deh, dulu nih, waktu saya kecil, saya pernah mikir, seseorang itu berjodoh dan diizinkan menikah kalau punya nama yang sama.

Seperti orangtua teman-teman saya. Bapak Mujahid, beristrikan Ibu Mujahid. Bapak Nainggolan, istrinya Ibu Nainggolan. Bapak Wijaya, istrinya Ibu Wijaya.

Atau setidaknya memiliki unsur nama yang sama. Nama ibu saya, yang sering saya dengar kalau ada acara pertemuan orangtua murid di sekolah : Gayatri Manengkey. Dan Bapak saya, walaupun namanya bukan Gayatri Manengkey juga, melainkah Johan Manengkey, tapi tetap ada kan nama Manengkey di belakang namanya.

Saya baru sadar, kalau ternyata nama lengkap Ibu saya tuh : Gayatri Handayani, di kelas empat SD, waktu beliau membongkar-bongkar dokumen penting macam ijazah dan seterusnya untuk keperluan entah apa.

"Mamah namanya Gayatri Handayani, kok jadi Gayatri Manengkey sih?" saya masih ingat betul saya bertanya dengan penuh kebingungan.
"Karena, Mamah menikah dengan Papah, Lex. Jadi harus pakai nama Papah." jawab Ibu saya.
"Kenapa? Kenapa nggak Papah aja pake nama Mamah, jadi Johan Handayani."
"Memang begitu aturannya..."

Aturan yang aneh.

Dan saya pun menyebarkan wacana ini pada teman-teman saya. Dan mereka berhasil saya bujuk untuk menjadi detektif yang menyelidiki nama asli ibu mereka masing-masing.

Ternyata, nama ibu Mujahid adalah Erlinawati. Ibu Nainggolan bernama Tiurma Christina. Ibu Wijaya bernama Silvie Yo.

Hm. Sayang amat ya, ibu-ibu itu, udah susah-susah dikasih nama oleh orangtua masing-masing, eh namanya dihilangkan.

....

"Yaaa, gue sih pinginnya tetep pake nama gue sampe kapan pun" cetus Anna, kawan sekantor saya saat saya menceritakan kisah 'penemuan nama ibu' jaman SD dulu,"Tapi ya, begitu gue nikah sama Donnie, semua orang mendadak latah memanggil 'Ibu Donnie, ibu Donnie."

Saya cuma nyengir. Kami - saya, Anna dan Abel, putrinya yang berumur 4 tahun ---sedang berada di sebuah resto cepat saji. Anna berbaik hati menemani saya berbelanja keperluan rumah tangga untuk tempat kost baru saya di weekend kemarin. Sekalian mengajak jalan-jalan Abel.

"Sampe sekarang gue masih bertanya-tanya, aturan dari mana, istri kudu pake nama suami setelah nikah? Nggak adil banget, kan? Yang ilang nama kita." saya berseloroh.
"Harusnya, suami pake nama istri ya?" balas Anna.
"Ya enggak juga, nggak adil, nama suami ilang. Pake nama sendiri-sendiri aja, biar fair..."
Anna terkekeh,"Nggak tau lah, Lex. Dari sononya udah gitu."

"Mama, Abel mau main..." cetus Abel sambil menunjuk kolam bola yang terdapat di restoran ini, tidak jauh dari tempat kami duduk.
"Ya udah, sana. Tapi ati-ati. Mama sama tante Alex nungguin di sini."

Dan bocah kecil nan tampan dan berambut curly tersebut pun menyerbu kolam bola dan bergabung dengan keriangan anak-anak lainnya.

Lalu kami membahas hal lain. Tentang Nisya dan pacar brondong barunya. Pak Gunawan. Dan beberapa teman kantor lainnya. Namun, lima belas menit kemudian...

"MAMAAAAA!"

Tiba-tiba terdengar lengkingan Abel. Saya menoleh.

"Nna, Abel tuh, kenapa? Liat sana, gue nungguin meja." seru saya.
"Ya ampun. Jatuh jangan-jangan." Anna bangkit dari kursinya dan, sepertinya memang Abel jatuh. Anna terlihat sibuk membujuknya dan membawanya kembali ke meja kami.

"Udah ah, cuma benjol dikit, jangan nangis. Cup.Cup.Cup." Anna duduk sambil berusaha membujuk Abel yang menangis tersedu-sedu di pangkuannya. Kepalanya benjol. Saya hanya memerhatikan ibu-anak ini dalam diam.

Tak berapa lama, seorang perempuan masuk ke dalam restoran cepat saji, bersama seorang anak perempuan mungil.

"Eh, Mama Abel..." sapa perempuan tersebut, ketika melihat Anna dan Abel.
"Eh, Bunda Amanda... apa kabarrr?" balas Anna.

Lalu mereka pun mengobrol sejenak. Anna memperkenalkan perempuan tersebut pada saya.

"Bundanya Amanda." katanya sambil menjabat tangan saya.
"Alexa." jawab saya.

Lalu setelah berbasa-basi, perempuan bernama Bundanya Amanda itu pun berlalu.

"Eh, gue lupa bilang ya? kalo cewek, udah nikah, namanya ilang, ikut suami. Nah, kalo udah punya anak, namanya tambah ilang, ikut nama anak, ditambahin kata Mama atau Bunda." kata Anna sambil nyengir.

"Lama-lama lo lupa nama asli lo, Nna." ledek saya.
"Sekarang sih enggak, lha di kantor kan masih dipanggil Anna gitu kok. Tapi dulu gue sempet lupa, waktu masa hamil dan pasca kelahiran Abel, gue kan ga kerja gitu, bergaulnya sama ibu-ibu kompleks, yang kenal gue setelah nikah dengan Donnie dan setelah hamil. Jadi mereka selalu manggil dengan Ibu Donnie dan setelah Abel lahir, jadi Mama Abel ."
"Ih becanda lo?"
"Serius! Waktu lagi jalan-jalan bareng misua dan Abel, gue ketemu temen SMA dan manggil gue 'Anna! Anna!', eh bo, gue nggak noleh dong, soalnya kebiasaan dipanggil Ibu Donnie atau mama Abel."

Saya pun terkekeh mendengar ceritanya.

15 komentar:

Surti mengatakan...

kalo gue sih males ganti nama *legal*,ribet aja.. dan selama ini gak pernah ada yang manggil gue pake nama suami tuh, mungkin krn gak bergaul ama ibu2 kompleks kali ye :P

frozenmenye2 mengatakan...

walah....bener juga tuh, jangan2 emang ini kebiasaan ibu2 kompleks yah...secara nyokap gw kalo di kompleks dipanggilnya, mama-nya nunu, which is itu nama gw, padahal anaknya ga cuman gw aja....hehehehe tapi begitu sampe kantor balik lagi ke namanya yang asli........

abdee mengatakan...

itu masih mending... kadang nama2 baik dr ortu melayang berganti menjadi nama jabatan. "bu dokter" karena suaminya dokter. "bu RT" karena suaminya Pak RT. dsb...

nYam mengatakan...

oh bener banget. sekarang di kompleks lebih ngetop dengan nama Mamanya Ankaa. Padahal dibiasain manggil Ummi juga. do oh...gimana kalo anaknya dah dua, tiga ato empat? masa jadi mama a b c?

dan di kalangan temen suami, jadi Istrinya Huda. cuma yang emang udah lama kenal aja yang manggil pake nama aseli.

Oh well......

alexa mengatakan...

hahaha.. padahal dulu waktu kecil saya mikir, kalo gitu, nanti pas udah gede, saya harus cari pasangan bernama : Alexandra Kirana.

Untung enggak yah. pilihannya jadi sempit banget soalnya. hihih :D

nYam mengatakan...

nambah:

ada lagi yang lebih nyebelin. begitu punya anak, panggilan sayang suami-istri yang diciptain sejak sebelum si anak dibikin pun ilang. diganti jadi mama-papa, ayah-bunda, or in my case, abi-ummi. lupakan deh segala sayang, cinta, dll. yang dipanggil sayang sekarang malah si kecil huhuhu

*jadi curcol...adoh atiiit...off ah*

.dhy mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
.dhy mengatakan...

Ah, asal namanya tetep baik, enak diucap dan didengar, menurut saya sih ga masalah. Ibu Donnie, Mama Abel, Ibu Anna, baik semua.

"Sampe sekarang gue masih bertanya-tanya, aturan dari mana, istri kudu pake nama suami setelah nikah? Nggak adil banget, kan? Yang ilang nama kita."

...Ya memang suami itu umumnya pemimpin keluarga. Wajar dan sudah umum kalau nama suami yang pakai sebagai nama belakang istri. Aturan dari mana? Menurut saya, ini karena norma sosial aja. Bukan masalah adil dan nggak adil.

alexa mengatakan...

nyam:
kan buat nyontohin ankaa, ga lucu ankaa manggil nama ke abi-umminya. kalo lagi gak ada Ankaa, bole dong panggilan sayang dipake lagi ;-)

.dhy:
emang udah dari sono-nya norma sosial masyarakat patriarki? haha... ;-)

pashatama mengatakan...

haha, makanya saya cari nama bagus2 buat anak pertama saya, abis kan entar jadi nama kita juga!
tapi engga ah, pengennya sih tetep dikenal dengan nama sendiri. kalo perlu ke sekolah anak entar pake name tag juga deh :P

tapi kalo di keluarga suami yang Batak itu ya susah juga biar pake name tag juga kali ya, bilangnya "mama Biyan" atau "Eda" atau "nan tulang". anythingm but my real name.

mama dea mengatakan...

hihi... ada ajah topiknya..

kalo gue, justru sangat senang dipanggil dengan mamadea sekarang, daripada dipanggi bu tanjung ato bu pakpahan(duh, ga keren bangeettt.. hehe...)

dan, entah latah ato engga, temen2 di kantor juga pada manggil mamadea, anak gue dea juga manggil gue mamadea dan manggil papanya papadea (hihihi...)

ajenkajenk mengatakan...

huehehehehe...

adek saia sebagai anak kedua sering protes tuh...karena namanya tidak pernah dipake di belakang panggilan ibu or ayah...karena selalu nama saia yang sering disebutin orang

Anonim mengatakan...

kalau pengen tau fakta yg mungkin mengejutkan, budaya arab (yg kayaknya patriarki bgt) justru gak pakai nama suami. kalau ada anak baik cowo maupun cewe pakai nama bokap. setelah menikah ya tetep bawa2 nama bokap. bukan suami bisa nempelin namanya ke nama istri.

budaya korea juga begitu. nama keluarga cewe tetap dipasang walaupun udah menikah pun. nama keluarga suami cuma ntar turun ke nama anak2.

salam kenal ^____^
-qonit

Arman mengatakan...

hahaha tentang yang jadi pake nama anak itu emang bener banget... :) soalnya kalo ketemu ama ortu2 anak yang lain kan males nanyain namanya, lagian gak inget lah ngapalin nama ortu anak2 sekelas. lebih gampang nginget nama anak2nya kan... :D

tentang nama belakang ikut suami, itu sih kebiasaan masing2 aja ya. kalo di keluarga saya sih gak ada tuh kebiasaan begitu. jadi masing2 ya namanya tetep aja. istri gak ada yang ganti nama pake nama keluarga suami.

cuma... ternyata sejak pindah ke US, kadang cukup jadi masalah kalo suami istri nama keluarganya beda. karena disini sangat common kalo istri tuh ganti nama (secara legal) setelah menikah supaya family name nya sama ama suami. jadinya kita kalo daftar2 apapun, biasa last name nya ama system suka dibikin otomatis sama karena suami istri, sementara last name saya ama istri beda. jadi sering salah dan mesti minta diganti.. :P

Limmy Mama Radhika dan Rania mengatakan...

hehe bener bgt nih.
tetangga2 kenal gue sebagai mama dhika. nama asli gue mereka mah ga tau. untung gue masih kerja kantoran. jadi ga lupa sm nama asli sendiri. hihihi

Blog Widget by LinkWithin