Sabtu, April 30, 2011

A Flaw in Our Marriage




Diantara segunung keluhan menjadi seorang istri, ada satu keluhan yang akan selalu ada, yaitu cacat-cacat suami yang sebetulnya nggak fatal tapi sumpah gengges. Bukan hal yang prinsip sehingga rasanya nggak pantas diributin, tapi tetep aja bikin ganjelan dan sering bikin emosi terutama menjelang PMS, atau saat hati lagi ga enak, juga ketika menjelang akhir bulan :D.

Untuk saya, salah satunya perihal bau rokok. Dulu ya waktu belum punya pacar, saya selalu naksir cowok-cowok perokok. Kayaknya keren gitu ya, macho berat dan nampak seperti dewasa sekali. Ah pokoknya naksir deh. Setelah pacaran mencium bau jacketnya yang ada bau rokok pun rasanya seneng banget, bahkan mau tidur dengan pinjem jacketnya supaya baunya kecium terus. Bau rokok? iya bau rokok.

Setelah menikah, mulai deh saya terganggu berat dengan bau rokoknya. Bukan cuma bau rokoknya itu lho, tapi kebiasaaan merokoknya yang kelihatannya nggak bisa sama sekali ditinggalin dan nggak bisa sama sekali absen. Jadi setiap pergi, harus cari tempat yang ada smoking areanya, nggak bisa nggak.

Nah belakangan ini ya, kan pemerintah daerah mulai ikut bawel, dimana tempat yang boleh merokok, dimana yang enggak boleh. Kalo di Bandung masih agak longgar deh, masih bisa ngerokok di jalan dan di restoran atau food court asal nggak ada tulisan "no smoking" secara jelas. Tapi kalo di Jakarta, wah lebih bawel lagi si Pemda, which is good for us yang bukan perokok atau yang bawa anak kecil.

Jadi, setiap pergi sama suami, kita harus ekstra cari tempat yang bisa merokok. Atau kalo nggak, dia bakal bela-belain keluar hanya untuk merokok. Buat kita yang bukan perokok ya memang kesannya "hanya untuk merokok" tapi buat mereka ini penting banget ga bisa diganggu gugat. Sekali dua kali memang suka ganggu, misalnya waktu harus gantian pegang anak. Atau lagi buru-buru mau jalan taunya dia harus berenti sebentar untuk merokok.

Saya sempat membatasi area merokok suami. Di ruang depan boleh, di halaman apalagi, tapi di sofa keluarga terutama di kamar, sama sekali nggak boleh merokok. Tapi yang namanya asap rokok itu kan baunya nempel ya. Alhasil gorden dan sofa saya pun bau-bau rokok.

Ya perihal rokok ini emang cuma salahs atu contoh aja sih. Yang mau dibahas tadi kan perihal cacat atau flaw suami yang ketika belum menikah masih lucu-lucu, tapi pas menikah malah ganggu.

Kita juga tanpa disadari begitu kali ya. Selama pacaran mana sih berani kentut depan pacar, wah dijaga sejaim-jaimnya deh. Kalo perlu minggat dulu sebentar abis kentut balik lagi. Tapi begitu jadi istri, ya nggak begitu lagi. Katanya apa adanya, yang sebenernya malah mungkin (sedikit) nggak menghargai pasangan.

Hal lain lagi, perihal fisik. Dulu mau ketemu pacar dandan setengah mati, kalo bisa jangan sampe keliatan kucelnya. Pas jadi istri, cuek-cuek aja, nggak dandan, nggak ngurus badan, yang diurusin cuma anak sama rumah aja.

Tuh, menikah itu nggak mudah. Masalah yang ada bukan cuma masalah besar seperti ada orang ketiga, atau masalah finansial. Ini ada juga serentetan masalah kecil yang kalo dibiarin bisa jadi duri, tapi kalau dipermasalahin kadang bikin malu.

Kamu sudah menikah? Apa cacat kecil di pernikahanmu? Sama seperti saya?

note : gambarnya dari http://istockphoto.com ya :)

11 komentar:

Ladyonthemirror mengatakan...

kebiasaan lempar baju dan handuk di sembarang tempat, lupa naruh barang kecil (yg bikin angot pas kita juga mau cepet2 pergi)main pake sikat gigi...dia heran kok sering banget ganti sikat gigi? lho tanya kenapa? :D

Dee Elytsynos mengatakan...

Ga bisa rapi, ambl baju sembarangan, yg udh ditata rapi dlm sehari pasti udh berantakan lg. Blm lg mobil yg kaya gudang, phewww. Buat yg alergi debu kaya saya, tmp2 kotor jd bikin bersin2 terus ><

dliarizal mengatakan...

Lucu kalau dipikirin.... Dongkol kalo pas kejadiannya.... Tapi gw perhatiin Hampir semua keluarga pasti ngalamin hal-hal kecil dan sepele yang bikin ribut.... Tapi dimaafin tapi diulang lagi....
Udah kaya kebiasaan yang ditolelir lahhh judulnya......

ste mengatakan...

definitely the smoking habit :(

nYam mengatakan...

barang lama yang enggan dilepas dengan alasan "kenangan". yeah, dan siapa yang kebagian ngurus debu-debu di kenangan itu?

qq mengatakan...

Mengecek alat elektronik dan pintu ampe minimal 5 kali sebelum pergi. Klo perlu, minta gw turun dari mobil agar mengecekkan untuknya :D.

Tujuannya emang baik, tapi klo lagi buru2 lumayan ngelus dada ;)

soliterary mengatakan...

Agak jorok sepertinya.. Kebiasaan kentut suami. Pernah beberapa kali pas menjelang tidur dia melancarkan serangan kentutnya, alhasil tidur dengan hati kesel. Tapi kalau kita obrolin bersama jadinya cerita lucu aja he..he..

Cynical Girl mengatakan...

suami saya males mandi...karena besar di eropa, kebiasaan buruk dibawa-bawa (mandi dua hari sekali). apalagi dia ga perlu ngantor tiap hari, jadi kalo ga ngantor ga mandi. untungnya kalo mau ketemu orang, dia sadar sendiri dan mandi

Anonim mengatakan...

Sebelum nikah perhatian banget, setelah 3 tahun mulai dingin:p

Saya sendiri...pernah dikomplen terang2an: "di rumah jangan pake daster terus donk":p

pembelaan: abis setelah melahirkan baju pada belum muat dan paling enak pake daster kan yaa

tanti akbar mengatakan...

kalau abis mandi, kamar mandi jadi berantakan banget...odl yg terbuka dan ga di taro di tempatnya, shampoo yang belum di tutup, botol sabun yg tergelaetak belum di tutup, handuk basah, baju bekas di pake, duh :(( udah diingetin tapi terusssss aja berlanjut, kalau diinet 'si dia' selalu berujar oops lupa..dan nyengir dengan manis dengan rambut basahnya *ga jadi ngambek deh*

Glucogen mengatakan...

semua itu tidaklah mudah, penuh tantangan dan perlu pertarungan
nice blog
Obat Herbal Penghancur Batu Ginjal
Obat Herbal Kanker Payudara Tanpa Operasi
Pencegahan Kanker Serviks
Obat Herbal Batuk Kering Dan Berdahak
Obat Herbal Kanker Serviks Stadium 4
Khasiat Jelly Gamat Gold G
Glucogen
Suplemen Pelangsing Badan Alami

Blog Widget by LinkWithin