Rabu, Maret 24, 2010

Nasib Si Menikah





“Susah memang kalau sudah tidak single lagi”. Begitu keluh seorang teman yang merasa kakinya tidak lagi bisa melangkah dengan bebas seperti waktu belum menikah dulu. Mau janjian ketemu teman lelaki aja parno. Pilih tempat yang kurang peminat supaya ketemu dengan keluarga kemungkinannya kecil. “Soalnya ipar-ipar gua orang pada bergaul semua. Nongkrong di PVJ sama teman sih alamat diomongin sampe dower di rumah mertua nanti”, katanya lagi. “padahal gua kan belom punya anak ya, jadi harusnya lebih longgar juga dong. Masa iya kesana kemari kudu sama suami. Mending kalo dia punya waktu buat nganter gue kemana-mana”

Demikian sore itu teman saya mengomel dari ujung ke ujung soal bagaimana being married kemudian membatasi langkahnya dalam bergaul. memang sih suaminya bukan tipe pencemburu dan bukan pula tipe yang harus kesana kemari bareng-bareng. Tapi beban terberat adalah memang ada beberapa orang yang mulutnya kali ada tiga. Melihat kenalan makan siang dengan seorang pria, langsung jadi gosip. Melihat istri teman ngopi-ngopi sore dengan seorang lelaki, langsung aja jadi rame.

Padahal kami-kami yang menikah ini kan juga perlu bergaul. Dan yang namanya bergaul itu nggak bisa dibatasi hanya untuk ngumpul sesama ibu-ibu aja, atau kumpul sama temen-temen perempuan melulu. Kadang juga perlu untuk tetap bergaul dengan teman-teman gila masa SMA yang notabene banyaknya lelaki. Di lain hal, kadang kita terkadang punya urusan bisnis atau pun cuma pengen sekedar ngobrol dengan teman laki-laki kan.

Si teman saya yang barusan itu sebetulnya nggak terlalu ambil pusing sama gosip ini itu, tapi dia sedikit merasa khawatir akan cara pandang orang terhadap suaminya. “kasihan suami gua kalo orang bilang istrinya tukang nongkrong sama orang lain”, katanya. “Gua sih sebodo amat, tapi laki gua kan yang orangnya tertib dan lurus banget gitu ya, kesian juga kalo orang berpandangan begitu. Sementara laki gua kan bukan selebritis yang bisa bikin konferensi pers soal saya-tidak-keberatan-kalo-istri-saya-sekali-kali-pergi-makan-dengan-teman-lelakinya.

Saya juga termasuk perempuan menikah yang masih suka nongkrong sana nongkrong sini cekakak sana cekikik sini. Ya di dalam kesibukan yang segunung, bisa juga cuma chatting sana chatting sini :) Sebenernya beban saya sedikit lebih berat, kan udah punya anak. Se-hobby-hobbynya bergaul, di saat punya waktu kosong tak bekerja, ya juga pengen pergi atau pokoknya quality time sama anak semata wayang.


Beberapa kali saat jalan sama temen (lelaki), eh ketemu juga dengan temen yang juga temen suami, atau bahkan dengan sanak saudara sekalian. Saya sih suka santai aja, “hai”. perihal udahnya mereka mau ngomongin di belakang ya terserah-terserah aja. Tapi udahnya saya suka buru-buru bilang ke suami duluan. Soalnya cerita yang nyampe pertama kan biasanya cerita yang masuk ke hati :). Dan memang ngga bisa juga mengelak kan kalo pas ketemu orang, eh kita nya lagi cium-cium, hehe. Masa iya mau lapor sama suami, “iya, jadi tadi pas aku cium-cium sama si Reno, eh Tante Ida nongol”. Bwahaha, menghayal.

note : gambarnya 'pinjem' dari www.datingche.blogsome.com

8 komentar:

Anonim mengatakan...

wah kalo saya, justru teman2 pria saya yg seolah 'tahu diri' dan menjauh setelah saya menikah..setiap saya hub dan mengajak kongkow utk sekedar ngobrol,curhat dan melepas kangen..teman saya pst mengelak dan bertanya 'suami lo tw ga,lo mw ketemu gw??' walau..emg sih suami saya kurang suka saya berteman dgn pria..tp saya jd agak sedih karena merasa kehilangan teman2 pria saya padahal kami sdh bersahabat dr SMA

aayi_651 mengatakan...

Manusia akan menjadi seperti binatang bahkan lebih parah dari itu...oleh karena itu agama memberikan undang-undang (syariat) untuk menikah....dan itu adalah yang terbaik

Jo mengatakan...

menurut saya, orang yang ada di cerita di atas sangat tidak konsisten. kalo mau bergaul seluas2nya ya jgn nikah, kalo udah nikah ya udah wajar kalo dibatesin bergaulnya(ato malah ga bisa bergaul), kalo nekat -> rumah tangga ancur. Inilah penyebab tingginya angka perceraian, ga laki2 ga perempuaan sama aja kalo di kota besar(khususnya Bandung ma Jakarta), ga konsisten ma pilihannya , mau enaknya aja. Ngaca dong,khususnya si Anonim yang diatas tuh!

Shasya Pashatama mengatakan...

@ Anonim : sayang ya kalo sampe kehilangan teman :)

@ aayii_651 : huaduh, berat ya... kasian dong teman2 yang belum menikah :)

@ jo : hua, serem :)

Dita mengatakan...

sama halnya kalo mau ketemu teman pria yang sudah menikah (sementara saya lajang)
tetep ada rasa rada-rada nggak enak, apalagi kalo istrinya ibu rumah tangga.
masa dianya diem di rumah, suaminya kongkow2 cekakak-cekikik sama saya?
cuman ya.. apakah kita musti kehilangan teman/sahabat lawan jenis setelah menikah?
(jadi makin males nggak sih?)

rime mengatakan...

susah ya hidup di tengah masyarakat yang kadang mikirnya parsial dan hobinya ngomongin orang.

kalo menurut saya sih, balik lagi ke niatnya... mau sekedar ngobrol atau lebih dari itu..

Anonim mengatakan...

aku hidup bersama pasangan tanpa menikah, meski gak pake begituan juga ternyata sama ribetnya mengurus psangan itu. Aku beruntung punya pasangan hidup yang tidak banyak menuntut dan memberikan kau kesempatan bergaul seluas-luasnyah. Masalah kebebasan kan memang selalu akan dibatasi kebebasan orang lain, selama kitanyah menyadari itu kurasa gak ada terlalu banyak masalah

Delima Merah mengatakan...

wahh.....trnyta beda2 ya. namany udh nikah y ribet..aplg yg msh pny kbiasaan lama sblm nikah..sengsara bgt..

Blog Widget by LinkWithin