Kamis, Februari 11, 2010

Double Date


Saya sih sebetulnya bukan penggemar double date. Waktu jaman pacaran, pacaran buat saya ya berdua aja. Tapi kalo pacaran udah lama banget, terkadang suka muncul juga perasaan bosen berdua terus dan pengen ketemu temen lain, tapi sembari juga pengen tetep ketemu sama si pacar. Solusi yang paling ringan, ya memang double date. Kita bisa ngobrol dan ketemu sama orang lain, tapi sama pacar juga tetep jalan.

Pas saya menikah dulu, saya suka membayangkan bisa juga kali double date bareng suami dan temen yang juga berpasangan. Ini karena saya cenderung suka juga bergaul dengan teman-teman suami (tadinya). Selain itu, semasa kecil dulu saya suka menikmati saat-saat diajak orang tua ke rumah temen mereka, yang seringkali punya anak yang sepantar sama saya. Seperti punya perasaan nyaman dan aman kalo saya berteman dengan anak teman orang tua saya. Jangan tanya kenapa, saya juga nggak tahu.

Setelah menikah dan kemudian punya Freiya, kami terkadang suka mengajak Freiya main ke rumah temennya suami saya. Kebetulan mereka punya 3 anak yang juga masih kecil, walaupun udah lebih gede daripada Freiya. Melihat Freiya main sama anak sebayanya selalu membuat saya senang. Seperti biasa masalah kemudian timbul. Setiap kunjungan yang sebetulnya udah nggak mirip dengan double date ini, saya suka mati gaya. Pasalnya, suami pasti asyik ngobrol dengan temannya, anak-anak dengan anak-anak lagi. Saya tentu saja kebagian mengobrol dengan nyonya rumah. Inilah yang membuat saya suka malas. Si nyonya rumah adalah tipe perempuan tidak bekerja yang menghabiskan waktunya mengurus 3 anaknya. Di luar perannya sebagai ibu, dia sama sekali tidak punya kegiatan apa-apa. Alhasil, saya seperti 'terjebak' dengan pembicaraan minum susu apa-sekolah dimana-tidur siang jam berapa-bangun pagi jam berapa-merk pampers-merk susu dan lain lain. Sementara saya sih males ngobrolin begituan. Kalo cuma setengan jam aja sih kayaknya masih lumayan. Tapi kalo udah lebih dari itu, yang ada saya suka nguap-nguap ga jelas sementara suami saya sih masih suka asyik berdua temennya aja. Kali lain saya diajak kesana, saya sudah siap dengan 200 alasan untuk tidak pergi.

Saya tidak menyerah. Ada satu lagi pasangan yang suka ber-double date dengan saya dan suami. Yang ini, istrinya teman saya, Anaknya, satu tahun dibawah Freiya umurnya. Dengan pasangan yang satu ini, memang tidak ada kesulitan berarti, si istri tentu nyambung ngobrol sama saya, wong temen saya kok. Si suami, meski terpaut 15 tahunan dengan suami saya, kelihatannya bisa ngobrol dengan nyambung juga sih. Masalahnya, kita semua sama-sama sibuk, rada repot ngumpulin semua jadi satu.


Seni dari double date sendiri adalah tentunya mengenai kecocokan semua, 4 orang. Jadi sebetulnya lebih ribet dari pacaran itu sendiri. Kalo pacaran kan cuma antar berdua aja, nah ini 4 orang yang perlu dipikirin selera dan minatnya. Menemukan pasangan yang bisa diajak jalan barengan itu nggak gampang kok. Yang seringkali saya temuin, yang si perempuannya cocok sama saya, eh pasangan saya nggak cocok sama lakinya, batal deh. Dan kenapa saya kok seperti yang ngomongin swingers ya, hehehe. Sumpah bukan.

Walau bukan disebut double date, ada juga tipe pergi sama pacar dimana kita pergi dalam satu grup, banyakan gitu. Nah kalo gini saya suka. Saya menyukai perasaan istimewa ketika ada di tengah orang banyak, saya dan pasangan punya sesuatu yang 'lain', yang istimewa dan tentunya cuma dimiliki berdua aja. ngobrol sih boleh banyakan, tapi ada pandangan mata, ada sentuhan ringan yang cuma ada diantara kami berdua. Yang satu ini, rasanya menyenangkan banget.

*gambarnya pinjem dari www.karmaburn.com

11 komentar:

senny mengatakan...

makanya kalo gue cuma mau double date sama orang dari lingkaran pergaulan yang sama

kiki citra mengatakan...

gue ga masalah diajak double date, tapi kalo lawan bicara gue 'nggak asik' mending gue pilih diam - sampe akhirnya pasangan gue sadar kalo gue ga nyaman :)

okke mengatakan...

secara gw LDR *curhat*, ga akan pernah gw mau double date. Kalo kencan, he's all mine, yang lain minggir :)) hahah

arthworks mengatakan...

nah itu dia...kebanyakan double date itu tak memuaskan semua pihak, kecuali semuanya dari lingkungan yang sama...

Wulan Aquariyanti mengatakan...

setuju sama post ini plus mba okke! karena dulu LDR, jd males banget kl harus double date. sesekali boleh lah, asal jangan terus2an. males banget. sampe sekarang pun gw ga pernah nyaman sama yg namanya double date :D

Wulan Aquariyanti mengatakan...

nambahin: kl terpaksa harus double date sama orang yg salah satu atau keduanya bikin kita ga nyaman, mendingan double datenya lunch/dinner di rumah kita. jd kita bisa kontrol 'jalannya permainan' :D kl sama temen deket yg keempatnya klop sih dimana aja ga masalah.

okke mengatakan...

wulan :
bukan gueee yang nulisss... tapi shasyaa :)

Shasya Pashatama mengatakan...

@ senny : jadi tetep seru ya Sen :) kalo gw ama suami ga ada lingkungan pergaulan yang sama, hihi

@ kiki citra : setuju, aksi diam :)

@ okke : hehehe, pastinya bok

@ arthworks : iya, bener.... :) jadi kayak group date baru seru yah

@ wulan : ehehe, kalo di rumah jangan2 bisa ditinggal tidur siang ya :)

Wulan Aquariyanti mengatakan...

@mba okke: iya, makanya mba okke-nya ditaruh setelah 'plus'. "setuju sama post ini plus mba okke". *cari ribut :))

@mba shasya: hihihi.. itu bakalan kocak kl kejadian.

okke mengatakan...

wulan :
iye, baru nyimak setelah ngepost comment...tapi males benerin. :P

mioariefiansyah mengatakan...

Maaf kalau komen saya ndak nyambung

Langsung kaget pas lihat ada gambar Athrun Zala, Lacus Clyne, Kira Yamato, dan ....... siapa sih adiknya Luna Maria (tokoh2 yg d Gundam Seed Destiny)

Huwaaa....... Ada gambar Gundam Seed Destiny

hehe.

(Miyo, writer n pecinta Gundam)

:D

Blog Widget by LinkWithin