Selasa, November 23, 2010

Yang Tersisa

“Ini gak diabisin?” Mario menggeleng. Anak saya itu suka laper mata. Seneng mesen ini itu, seneng makan ini itu, tapi ujungnya gak diabisin.

“Sayang, mau? Aku gak abis nih.” Lah ya bapaknya juga sama aja, makan ini makan itu, ujung-ujungnya gak abis.

Tempat sampahnya? Ya saya.

Ya sayang dong, udah dimasak capek-capek, udah dibeli mahal-mahal, kok ya gak abis.

Leftovers alias makanan sisa itu pantang buat saya untuk dianggurin. Pertama, saya pernah (dan masih sih sebenernya kadang-kadang :P) jadi orang yang susah. Dalam arti mau makan aja susah, gak ada uang. Sekarang giliran liat makanan sisa, bawaannya gemes, maunya diabisin aja, atau ngomelin yang ngabisin. Huh.

Dulu waktu jaman saya masih SMP dan masih tinggal sama oma dan opa saya, saya juga sering sih laper mata. Ngambil banyak, baru setengah jalan sudah eungap. Kenyang parah.

Akibatnya oma saya sering ngomelin, “Kamu itu makan harus dihabisin, di luar sana banyak orang yang gak punya uang buat makan, gak bisa makan. Ini dikasih makan malah dibuang-buang.”

Dan saya dengan cueknya nyautin dong, “Ih emang kalo saya makannya abis, mereka bakal makan?” Kurang ajar emang :D

Nah sekarang gantian saya yang ngomong gitu ke Panji dan Mario. Duo bapak anak itu emang kompak kalau soal makanan, banyakan gak abisnya.

Alasan kedua, ya saya emang doyan makan aja sih sekarang :D

Akibatnya? Pertumbuhan saya jadi lancar. Tumbuh ke samping maksudnya. Makin lebar.

Pernah baca entah di mana gitu, para ibu yang suka ngabisin sisa makanan anak atau suaminya (atau loh. Atau. Saya malah ‘dan’) cenderung membesar, Yaiyalah, udah pesen buat porsi sendiri, ngabisin porsi orang lain juga :P

Untuk mencegah pelebaran itu, dan mencegah suami melotot liat saya beli baju baru karena baju lama gak muat lagi, sekarang saya menyiasatinya dengan gak ikutan pesen. Mereka pesen makan, saya pesen minum.

Tapi yaa, inget kan alasan kedua di atas? Saya doyan makan. Liat makanan di meja, liat menu di resto, malah kalap sendiri.

Jadi ya lupain aja itu niatan gak ikut pesen atau ngambil makan dan cuma nunggu limpahan.

Tapi yaa, sekarang sih saya pikir daripada ngomel (tapi dimakan juga) ya dinikmatin ajalah. Bisa makan bareng anak dan suami. Bisa ngeliat mereka seneng liat saya makan banyak (entah kenapa). Bisa masih mendapat kesempatan untuk makan sampai kenyang. Ngapain juga dikeluhkan.

Hidup cuma sekali. Halah pembenaran. Makan mah makan aja padahal. SELAMAT MAKAN!

*Ditulis sambil menghabiskan sisa nasi goreng sosis sarapannya Panji.*

sumber gambar dari sini

6 komentar:

Anonim mengatakan...

Aduh mbak,itu saya banggeeettthhh...eh, tapi saya biasanya ngabisin makanan anak sih, kadang malah berebutan sama suami :)

capcaibakar mengatakan...

saya kebalikannya.. meski belum kenyang tetap ga diabisin. Hihi... untung mau aja. Akhirnya teh Nita nulis lagi.. Yay!

Anonim mengatakan...

hidup kan mampir makan #ehh

Soliterary mengatakan...

Saya juga kebalikannya.. Suami yang jadi sasaran leftover, dengan alasan ngurangin karbohidrat. Tapi kok ya masih tetap tubuh tumbuh ke samping aja hehehe...

Obat Herbal Amandel Tanpa Operasi mengatakan...

postingan yang bagus..
Obat Herbal Amandel Tanpa Operasi
Obat Herbal Insomnia Akut
Obat Herbal Radang Tenggorokan Paling Ampuh
Obat Herbal Hernia Tanpa Operasi
Obat Herbal Vitiligo Ampuh
Obat Herbal Gagal Ginjal Tanpa Cuci Darah
Obat Herbal Gendang Telinga Pecah
Obat Herbal Leukemia Akut
Obat Herbal Kanker Otak Stadium 3
Obat Herbal Hepatitis B Paling Ampuh
Obat Herbal Kelenjar Tiroid Paling Ampuh
Obat Herbal Kista Mujarab
Obat Herbal Jantung Koroner Paling Ampuh
Obat Herbal Penyakit Chikungunya
Obat Herbal Kanker Prostat Tanpa Operasi
Khasiat Ace Maxs

obat herbal pasca stroke berat mengatakan...

pengobatan untuk penyakit stroke
obat herbal pasca stroke berat

Blog Widget by LinkWithin