Selasa, November 30, 2010

Ini Pestanya Siapa Sih?

“Nyokap gue ngomel kenapa gue ngambil tempat resepsi yang cuma muat dua ribu orang.”

“Bokap gue tadi nyindir, karena gue dan cowok gue nekat mau biayain pernikahan sendiri, jadinya bokap malu karena banyak kenalan bisnisnya yang gak diundang. Bajet gue gak cukup.”

“Gilaaaa! Nyokap tau-tau minta tambahan 500 undangan. LIMA RATUS! Buat pelanggan salon dia.”

Kalimat-kalimat tersebut dan semacamnya makin sering diucapkan Leti, sahabat saya menjelang pernikahannya.

Leti dan Andri, tunangannya, sejak awal sudah berniat membiayai resepsi pernikahan mereka sendiri, tanpa meminta sedikitpun dari orang tua kedua belah pihak. Hanya saja resikonya ya itu, tabungan mereka terbatas. Jadi perayaan juga terpaksa terbatas.

Yang jadi masalah, mereka berdua sama-sama anak pertama yang akan menikah di keluarga mereka. Wajar sebenarnya kalau orang tua mau bikin semewah mungkin, kalau saya bilang sih. Yang tidak wajar adalah memaksakan perayaan akbar walaupun tahu anak mereka tidak mampu melakukannya.

“Bukannya mereka gak nawarin, Dis. Mereka nawarin BANGET buat ngebiayain pernikahan kami. Malah kami sebenernya gak boleh keluar uang sama sekali,” keluh Leti

“Trus lo kenapa gak terima aja tawaran mereka? Lumayan tabungan kalian bisa buat biaya hidup ke depannya,” saya gatel komentar.

“Gue ama Andri gak mau. Kami tuh pengennya ini pernikahan sederhana. Cuma kami, teman dekat, keluarga dekat yang dateng. Lah kok yaaaa mereka gak mau ngertiin sihhhh.” Sebenernya saya mau nyengir lat muka stress Leti, cuma gak tega.

Jadi inget waktu saya nikah sama Panji dulu. Sama sebenernya masalahnya kayak gini, kami nekat mau ngadain resepsi dengan cara kami sendiri, orang tua juga keukeuh mau bantuin. Ya akhirnya kami ngambil jalan tengah aja sih. Resepsinya dua kali. 

Boros? Ya gak juga. Satu resepsi dibiayai penuh oleh orang tua, dengan akibat tamu yang dateng jarang banget yang kami kenal. Yaiyalah, temen-temen dan rekanan mereka semua :D

Sementara resepsi satunya lagi sepenuhnya tanggungan kami. Diadakan di sebuah restaurant yang kami sewa penuh semalaman, makan malam bareng teman-teman dekat, tanpa pelaminan. Santai, penuh tawa, penuh kebahagiaan.

Kami bahagia, orang tua puas.

Balik ke soal Leti, saya pernah coba usulin begitu. 

“Gak mau gue, gue pengen semua sekali kerja, kelar. Kayak gitu dua kali kerja, ribet!”

Ya udah, jadinya saya paling hanya bisa dengerin dia curhat dan nemenin dia di kala stress berat kayak sekarang. Semoga acara mereka nanti juga berakhir dengan kebahagiaan semua pihak seperti saya dulu :) 


Gambar dari sini.

9 komentar:

Flora Febrianindya mengatakan...

waaaaahhh... aku senyum2 baca ini... satu sisi mau merayakan hidup baru dgn cara sendiri, tapi satu sisi, orang tua nggak bisa dinomorduakan karna yaaaa, gak perlu alasan panjang, mereka pun berharga. pasti ada win-win solution :)

boredomcanbefun mengatakan...

yup, win-win solution.. kalo saya dulu patungan antara kami dan orang tua.. karna ga mungkin juga ga ngundang temen2 orang tua yang segambreng (maklum, mertua pedagang, mengundang pelanggan adalah salah satu strategi marketing, heheheheeee)..

Ini memang pestanya pengantin, tapi orang tua pengantin juga punya gawe disini.. kalo ambil jalan tengah, semua jadi plong :)

qq mengatakan...

Whuaaaa, postingan ini cocok sekali dgn yg aku alami. Udh merancang sedemikian rupa, tapi koq malah kurang pas sama orangtua. Akhirnya ngambil jalan tengah, kami memberikan toleransi tambahan undangan plus alur acara sesuai kesepakatan bersama dan keluarga besar menerima dgn lapang dada bahwa tidak semua orang bisa diundang dan biaya pernikahan ditanggung kami sendiri. Aku belajar utk memahami bahwa ini memang momen utk keluarga, karena kami akan punya momen sendiri setelah pernikahan ;) *sok wise*

ste mengatakan...

happened to me. bedanya ortu minta nambahnya 2 bulan sebelum wedding setelah undangan dll dkk udah beres tinggal dibagiin.

pusing deh :D

Anonim mengatakan...

klo kata tukang rias saya dulu: "pernikahan itu ga bakalan ribet klo yg nentuin semuanya cuman mempelai laki n perempuan".....
indonesa...indonesa...kapan yah nikah sederhana bisa jadi trend???

-dytia-

Seiri Hanako mengatakan...

ternyata nikah itu ribet juga ya..

Anonim mengatakan...

yah, ini sih masih lumayan, ketimbang ada orang tua dan keluarga besar yang menuntut pesta besar-besaran dan minta macam-macam tapi nyuruh kita yang menanggung sendiri biayanya, meskipun dengan jalan ngutang.

Anonim mengatakan...

happened to me.. damn..

Obat Herbal Sinusitis Kronis mengatakan...

hahaha mantap nih,, jangan terlalu memaksakan.. tapi diusahakan..he nice
Obat Herbal Sinusitis Kronis
Obat Herbal Penurun Darah Tinggi
Obat Herbal Ambeien Akut
Obat Herbal Batu Empedu Tanpa Operasi
Obat Herbal Tumor Otak Jinak
Obat Herbal Wasir Kronis Tanpa Operasi
Obat Herbal Liver Kronis Paling Ampuh
Obat Herbal Bronkitis Kronis
Obat Herbal Usus Buntu Tanpa Operasi
Obat Herbal Eksim Paling Ampuh
Obat Herbal Gagal Ginjal Kronis

Blog Widget by LinkWithin