Minggu, April 12, 2009

Surat Cintaku Yang Pertama

Long weekend adalah waktu yang sangat tepat buat bebenah rumah. Hari Jumat pagi pulang dari gereja, saya merekrut Panji dan Mario sebagai asisten bebenah. Sejak ditempati sekitar dua bulan yang lalu, rumah memang belum sempat diberesin lagi.

Ada satu kotak kardus lumayan besar, ukuran dus mi instan yang selalu saya bawa ke mana-mana. Isinya macem-macem. Mulai dari foto-foto tua jaman sekolah dulu, folder berisi ijasah dan surat-surat lainnya, sampai veil yang saya pakai waktu menikah beberapa tahun yang lalu.

Panji sering ngetawain saya kalau soal beginian, nyimpen barang-barang kenangan. Gak guna dan nyempitin, katanya. eh buat saya sih ini adalah jejak kaki saya di masa lalu. Tsah.

Selesai bebenah, saya iseng bongkar-bongkar lagi kardus itu. Saya keluarin satu-satu. Ada foto saya waktu jadi paskibraka jaman SMA. Bangga loh bisa kepilih walaupun gak ikutan megang benderanya, cuma rame-ramein barisan hehehe. Ada piagam penghargaan lomba mengarang cerita pendek se-ibukota. sampai saya menemukan satu kertas lusuh yang sudah bau debu, maklum diungkep di dalam kardus gak keluar-keluar.

Tada.... surat cintaku yang pertama.....haha

Iya ini surat cinta saya yang pertama kali saya dapet. Yang ngirim temen sekelas saya waktu SMP kelas dua. Dia duduk pas di belakang saya dan sebenernya orangnya sumpah mati dulu nyebelin banget! Suka ngeledek-ngeledek saya, suka ngumpetin buku, suka nyelengkat kaki saya kalau saya lewatin dia. Sebel! Eh la kok ya malah ngirim surat cinta. Males.

Dulu sebagai pembalasan dendam, surat itu saya sebarin ke temen-temen saya, saya umbar-umbar deh pokoknya. Rasain dia yang malu kan sekarang. Pastinya dia dulu jadi sebel banget ama saya, gantian.

Oh by the way isinya singkat aja sih:

"Adis, I love you."

Tsah. saya sekarang bacanya aja masih cengar cengir. Dan walaupun dulu saya gantian jadi yang sering ngejekin dia, saya simpen nih suratnya. Abis surat cinta pertama gitu loh. Sayang kalo dibuang.

Kemudian sambil baca-baca lagi, saya jadi mikir, kok dulu saya tega ya ngejek-ngejek dia. Padahal yang namanya mencurahkan isi hati ke orang yang disukai, pastinya susah banget deh. Saya ngebayangin dia yang mengumpulkan keberanian buat akhirnya "nembak" saya (eh dulu sih istilahnya "nembak", sekarang apa sih istilahnya?). Ngebayangin dia yang kebingungan nyari kata-kata waktu mau nulis apa. Ngebayangin dia yang maju mundur mau ngasihin suratnya ke saya (saya akhirnya nemu surat itu di laci meja saya, di pojok banget, hampir gak ketauan kalo tipex saya gak ngegelinding ke dalem laci. Kalo mikir begitu, jadi nyesel juga sih dulu udah ngejek-ngejek dia. Eh kayak apa ya dia sekarang?

Bicara soal surat cinta ya, terus terang saya amaze loh sama anak sekarang. Keseringan dicekokin sinetron kali ya sama orang tuanya? Coba, tadi siang saya nemu amplop warna merah muda, ada gambar perinya gitu di tasnya Mario. waktu saya tanya ke dia, dia cuma senyum-senyum malu gak jelas gitu.

Pas saya buka...duileee... surat cinta boo! Anak kelas satu SD udah maenan surat cinta!

Kata-katanya juga lucu: "Mario darling, kamu cakep deh. Aku suka Mario."

Sumpah setengah mati saya nahan ketawa. duuh... anak sekarang yaa... ampuunn deehh..

10 komentar:

alexa mengatakan...

Adiiiiis! I miss you!

hahahaha..

adisti mengatakan...

Aleeeexxx, miss yu tuuuuh.

eh itu Cecil dikenalin atuh ke sayah :D

Enno mengatakan...

hehehe.. keponakan saya kelas lima SD malah dapet surat penolakan cinta. isinya:

"danu, kamu terlalu baik untuk aku. kita temenan aja ya."

gubrakkk!!!
can you believe that?
saya ngakak terguling2!
wakakakakak

adisti mengatakan...

to enno: eh bagus tuh, kepikiran buat bikin surat penolakan hahahaha

desty mengatakan...

hari ini saya membaca dua blog yang bercerita tentang surat cinta pertama.

bee mengatakan...

> duuh... anak sekarang yaa... ampuunn deehh..

Err, nggak juga deh kayaknya. Saya ngirim dan nerima surat cinta, saat kelas 1 SD juga. Dan itu sekitar 25 th yg lalu. :D

ceritaeka mengatakan...

anak skr banyak yg gede sebelum waktunya ;) lucu ya

Bagong mengatakan...

Jadi pengen dapat surat cinta....

nie mengatakan...

asikkkkkk deh blognya. surat cinta yang pertama yaaa...kok kayaknya saya punya pengalaman serupa ya.. wekekek, kok jadi malu sendiri sih ah. dah ah, cabut dulu.

lina mengatakan...

surat cinta pertamaku juga dari orang yg suka jail tuh.....kelas 1 SMP,pas terima ku nangis...trus di bakar....klo inget lucu deh...

Blog Widget by LinkWithin